Gadis Petualang · life book

Di Rumah Air Bareng Nindy

 

Berbekal tour guide yang sangat tidak berpengalaman (red: saya sendiri), Minggu itu kita menetapkan untuk jalan-jalan ke Rumah Air Bogor.  Setelah beberapa kali, aahhh  banyak nyasarnya,  sampai juga di Rumah Air. Hihi maafkan ya kak :). Terimakasih banyak buat Google Maps.

Tiba juga di Rumah Air, waktu sudah menjelang sore. Khawatir hujan akan datang, belakangan hujan memang lagi akrab banget mengguyur Bogor.  Saya bareng Nindy langsung meluncur nyari tempat permainan.Yuukk, cuss dah.

DSC04784 (2)

Nindy lebih tertarik untuk menunggang kuda, dibanding naik becak mini, kapal air atau yang lainnya. Kebetulan ada dua kuda disana, kuda berwarna coklat dan putih.  Nindy memilih kuda warna putih dibanding kuda yang warna coklat. Hmm, selera kita gak jauh beda ya Nin haha.. Dengan berkeliling satu kali putaran di sekitaran rumah air, kita harus merogoh kocek Rp. 25.000 untuk wisata itu. Oiya, kudanya ini rada serem kalo menurutku, karna jalannya kurang santai. Cepet banget, saya jadi ikut ngos-ngosan ngawasin dibelakang, khawatir terjadi sesuatu. Kudanya udah kayak mau berpacu  atau balapan aja. Eh emang Nindy anaknya berani, dia malah seneng aja, gak ada raut wajah takut sama sekali. Hmm, faktor umur kayaknya sayah *tepokjidat

DSC04785 (2)

Selesai main dengan kuda, Nindy mau main kapal air. Kapal yang baru bisa bergerak kalo dikayuh dengan menggunakan kaki. Hmm, seru.. waktu saya kecil dulu gak banyak kayak beginian hihi. Namun, apalah daya. Hujan tanpa basa basi langsung deres mengguyur Bogor. Dengan wajah kecewa, Nindy berusaha mengikhlaskan hati karena gak bisa maen kapal air. “Kita maennya pake payung aja ante”, kata Nindy dengan wajah memelas. Sebelum saya menjawab, eh dianya malah ngomong , “ Eh gak usah dech, maennya nanti aja, kalo hujannya udah reda”, sambungnya. Anak sekarang emang pinter-pinter ya, bisa mengambil keputusan dengan bijak.

Alhasil, kita jadi langsung nyari saung untuk tempat berteduh. Meski sempat ada cerita pindah saung tanpa sepengetahuan kami, jadi neduhnya di musholla dulu.

 

DSC04790 (2)
Capture a moment saat sejenak hujan reda 🙂

 

Akhirnya dijemput juga tuch kita ke musholla. Kalo udah ujan, enaknya emang kalo gak tidur ya makan. Horeeee, tak berapa lama makanan pun datang. Tinggal santaappp. Selain jadi tour guide gagal, saya juga jadi tukang sapu bersih makanan. Haha, laper apa laper ya. Kalo ditanya laper, nggak juga sich. Tapi kadung udah mati gaya di saung di tengah hujan deres, ya mari kita sapu bersih makanan :D.

DSC04804

Lah ternyata, hujan sore itu awet pake banget. Acara sapu bersih makanan juga selesai. Jadi mati gaya lagi deh. Gluduk alias petirnya dahsyat banget lho, tapi dede Namira anteng banget boboknya. Aiih, andai bisa bawa selimut pengen tidur juga kayak dede Namira. Hehe.

DSC04822

Karena masih mati gaya, jadi nyari objekan foto. Seneng banget kalo ujan.., banyak objek yang jadi lebih hidup saat di foto. Misalnya foto hujan ini ama foto Nindy yang udah sabar banget berteduh di saung karena takut gluduknya yang kenceng Hehe.

DSC04828 (2)
Hujannya cantik kaann.. 🙂
DSC04837
Wajah kocak Nindy 😀

Kapan-kapan maen ke Bogor lagi ya sayang, lain kali kita maen kapal aer hehe.  Love to see u all again 🙂

 

 

PS:

DSC04823 (21)

Bahwa setiap detik, kita akan diuji dengan memperkaya rasa yang kita punya.

Seperti satu hari yang kulewati di November itu. Rasa hati campur aduk. Senang ketemu Kak Lis, riang ketemu Nindy n Namira, ( jadi makin kangen sama ponakan), dan hati yang masih mengharu biru karena tanpa kehadiran seseorang. 

Rasa yang tak pernah terbayang dalam imaji akan  melewati hari itu. Dalam imajiku, dan juga kak Lis. Aku tau, di kedalaman hati kami masing-masing, hati ini berkecamuk. Rasa haru dan sendu yang masih menguasai. Namun tak ingin merusak suasana jalan-jalan minggu itu.

Terimakasih untuk hari yang indah kakak sayang 🙂

Advertisements

5 thoughts on “Di Rumah Air Bareng Nindy

  1. saya pertamakali naik kuda waktu masih ngajar, ngeri juga karena ga terbiasa. serasa tinggi dan mau jatuh. salut kalo liat anak kecil udah pinter berkuda 🙂

Comments are closed.