Writing Contest

Memilih Buku dan Penerbit

Sa, minggu besok ke Braga yuk?
Wisata kuliner lagi?
Nggaklah..
Ada apa emang disana?
Loh, kamu belom tau?
Disana kan lagi ada pameran buku, sampe tanggal 4 besok.
Minggu besok aja ya kita kesana?
Siiipp, oke deh, see you.

Pameran buku punya magnet kuat buat saya. Datang dan keliling di pameran tersebut berasa punya jadi hukum wajib, dan merasa berdosa kalo beneran gak bisa dateng kesana. Kalo gak ada hal urgent ples important sama sekali, harus bin kudu dateng deh. Yaa, kalo gak ada temen yang gak match jadwalnya, keliling sendirian juga gak jadi masalah. Lebih serunya lagi, kalo punya sohib deket yang punya hobi yang sama. Ahh, seru banget pasti.

Kalo mo beli buku, yang pertama jadi opsi wajib diperhatiin itu, siapa penulisnya. Kalo penulisnya udah saya suka banget, tutup mata pun, kalo dompet masih nyanggupin, gak pengen ketinggalan satupun hasil karyanya, hehehe. Saya termasuk fans yang fanatik kalo urusan yang satu ini.

BeFunky_muslimah hugging a book 2.jpg

Tapi etapi… kalo mo beli buku yang nama penulisnya baru di mata saya, langkah pertama pedekate sama bukunya, ya lewat sinopsis buku atau novelnya. Kan suka ada tuh ya, dibelakang buku. Suka pada baca juga kan? :). Kalo sinopsisnya okeh. Lanjut tahap dua, haha udah kayak mau masak aja. Tahap duanya, nyari buku yang plastiknya udah dibuka. Alhamdulillah selalu ada, kalo di toko-toko buku yang besar itu, hihi. Buat apa?, baca isi bukunya sekilas. Kalo tulisannya nyambung sama pemikiran dan ideologi saya, Bismillaahh, langsung bayar di kasir. Tapiii… kalo bukunya itu belum ada yang bisa diintip bahasa si penulis, tergantung tema bukunya juga bisa satu pengaruh buat saya. Buku tentang travelling, berbau religius, novel islami,  biografi jadi tema favorit saya milih buku.

Oh iya, ada satu lagi yang saya perhatiin, jenis kertas yang dipakai. Kan ada tuch ya, buku udah kayak kertas buram aja, hadeuuuhh, itu mah buat sakit mata aja kalo buat saya. Menurut saya, menghargai buku yang kita terbitkan bermula dari kita sendiri bukan orang luar. Naahh, pemakaian kertas yang agak putih juga salah satunya. Kata salah satu penulis favorit saya, “buku itu adalah kado buat umat, jadi penulis itu buat tabungan akhirat”. Jika seseorang bisa berubah ke arah yang lebih baik karena baca tulisan kita, insy setiap pahala selama ia berbuat baik juga akan mengalir juga ke tabungan pahala kita. Naahh, bagi siapa yang ingin jadi penulis, hati-hati dalam menulis bukunya :).

opsi buku

Trus, kalo untuk penerbit, kamu milih-milih gak sih?..

Dulu ya, duluuuuu banget, gak pernah milah milih sama penerbit.  Tapi sejak 10 tahun yang lalu, haha lami amit ya. awalnya dari sebuah buku, penerbit ABC, misal ni. Tema bukunya sih oke, trus pas momen itu, saya emang lagi butuh banget sama buku dengan tema tersebut. Kebetulan,gak ada pula plastik buku yang sudah terkoyak, hahaha. Bismillah saja, beli tu buku. Eh sampai diangkot, udah penasaran tingkat tinggi nih, buka plastik dan baca pengantar buku di awal, Hmmm, bahasa bukunya aneh banget. Aneh dalam arti kata, kayaknya itu buku terjemahan, dan transliterasinya buat saya aneh. Akibatnya, saya gak nafsu sama sekali buat ngelahap si buku. Sampai sekarang, saya gak pernah buka-buka buku itu lagi.

Di momen yang lain, saya lagi butuh buku dengan tema tertentu. Alhamdulillah ketemu. Tapi ketemunya dengan penerbit yang dulu itu lagi sobat. Si penerbit ini, memang punya buku dengan tema-tema kontemporer, Alhasil dia lagi dia lagi. Awalnya mau langsung ngelirik buku dengan penerbit lain. Tapi.. kata pepatah, “Setiap orang berhak untuk diberi kesempatan baru dong”, naahh, prinsip ini saya terapin waktu itu. Syukurnya, kali ini ada satu buku yang udah dibuka, horeeee, bisa intip2 bukunya dong saye, hehehe. Setelah baca beberapa lembar, finalllyyyy, I said  a BIG NO buat penerbit tersebut, maaf maaf aja lah ya. Gak mau rugi lagi sodara sodara. Apa otak saya kali ya yang belom bisa nyanggupin tuh bahasa buku. Hahaha, entahlah. Sejak momen itu, saya gak pernah beli buku lagi kalo yang nerbitin si penerbit ABC. Buat beberapa penerbit yang saya sudah kenal, saya kasih kepercayaan tingkat tinggi buat buku-buku yang sudah dicetak. Emang bener ya, kepercayaan itu mahal banget harganya.

Tantangan dalam dunia penerbitan

Setelah sebelumnya, saya bicara tentang IKAPI dengan postingan kemarin. Saya nyolek sedikit disini boleh ya?. hehe. Setiap langkah menuju kebaikan selalu ada tantangan tersendiri bukan?. Menurut hemat saya, tantangan yang perlu kita beri perhatian lebih adalah pada penerbit  itu sendiri. Bukan pada IKAPI sebagai wadah asosiasi penerbit seluruh Indonesia dan juga bukan pada buku itu sendiri.

Penerbit punya wewenang besar dalam hal menyatakan setuju untuk menerbitkan sebuah buku atau tidak. Ketika sebuah naskah sampai ke tangan editor, editing process, dan selanjutnya proses menunggu persetujuan untuk jadi terbit atau tidak. Kalo, penerbit oke, tanda tangan kontrak, dan  buku terbit. Dua proses yang umumnya lama adalah pada proses editing dan persetujuan penerbit. Naahh, kata setuju pada pihak penerbit inilah yang menjadi sangat mahal harganya.  Dan justru disinilah, poin krusial dari terbitnya sebuah buku. Penulis bisa menulis dengan tema apa saja, dan tema penulisan itu pun sangat maha luas. Jika sebuah penerbit tidak mengeluarkan sebuah kata “SETUJU”, buku tersebut tida akan ada di pasaran. Pentingnya keberadaan penerbit dengan kualitas editor yang mumpuni memiliki peranan penting yang bisa dipandang sebelah mata bagi sebuah negri. Kualitas buku yang diterbitkan sangat mempengaruhi pembentukan pribadi sebuah bangsa. Seiring juga, bahwa kepribadian positif  yang terbentuk di masyarakat  menentukan  kemajuan bangsa.

poster-lomba-blogger-event-ikapi-PLUS-partner-web

sumber gambar :
nayusreadingcorner.blogspot.com
oldmuslimwomanintheshoe.blogspot.com

Advertisements

2 thoughts on “Memilih Buku dan Penerbit

Comments are closed.