Writing Contest

Bujukan Maut

kecil-kecil-mengaji

“Maaa…. Mama serius?. Mau gabung sama Mamanya Nita?. Beneran maa?”
“Emang kenapa?.. Mama salah ya?.”
“Kok kamu malah aneh gitu sih?. Bukannya kamu harus ngedukung mama, bukannya jadi gak percaya gitu sama Mama.”
“Bukan gitu ma.., kaget aja. Salsa justru bangga sama mama. Mama yang semangat ya. Ayo Mama sayang, semangaattt.”

Kurang lebih sudah enam bulan lamanya saya bisa membaca Al-Quran dengan benar. Mengenal huruf hijaiyah dan belajar Juz Amma diusia yang sudah hampir mendekati kepala empat ini bukanlah hal yang mudah. Belum lagi menahan malu yang terkadang menyeruak saat putri kecil saya pulang dari sekolah.

“Assalamualaikum, Maamaaaa.. Salsa pulang. Semangat belajarnya Mama sayang.”
Senyum ini bercampur antara haru dan malu setiap mengingat momen itu.

“Oiya, Mama mau nyampein sesuatu nih, boleh kan?.”
“Iya Ma, Ada apa ma?.”
“Iih, anak mama, matanya yang cantik bisa liat mama dulu gak, masa’ mama lagi ngobrol, matanya masih ke TV terus.”
“Hihi, maafff Ma, iya, kenapa Ma?.”
“Mama bareng mama-nya Nita kan udah gabung di komunitas One Day One Juz, gimana kalo Salsa dan Nita ajak temen-temen juga ikutan…. atau buat komunitas kayak gini”.
“Hah!, gak mungkin maaa… Salsa gak sanggup ma. Kan Salsa punya banyak tugas ma. Belom PR sekolah, belom belajar di Bimbel, belom les Piano. Capeekk maa. Gak mungkin Salsa bisa. Nita aja tuh yang ikutan. Salsa mah gak sanggup maa.”
“Deuhh, kamu tuh ya, Mama kan belom selesai ngomongnya kamu udah nyerocos aja. Mama tau deeehh, kamu ‘sok’ sibuk. “
“Bukan sok sibuk ma, emang kenyataan kan.”
“Iya iya, tenang-tenang, dengerin mama dulu. Mama gak maksain kamu untuk ikutan One Day One Juz, tapi mama minta kamu cukup One Day One Lembar saja. Cukup satu lembar dalam sehari, gak perlu satu juz. Bisa kan?. Cuma satu lembar lho?.. “

“Ehmm, kedengerannya sih gampang ma. Tapi Salsa juga sibuk kan ma. Salsa fikir2 dulu deh, selesain nonton Spongebob dulu ya mah, Hehe.”

Malam menjelang, Salsa dan Mama menikmati makan malam berdua. Seperti malam sebelum-sebelumnya. Makan malam selalu ditemani obrolan ringan dan celoteh Salsa. Ditengah candaan Salsa, Mama menanyakan kesediaan Salsa tentang komitmen ngaji tadi siang. .

“Gimana sayang?. Kamu mau kan ngajinya?
Cukup satu lembar satu hari sayang.
Gak lebih.
Mau lebih juga boleeehh deh, bujuk Mama.
Kan pake Syamil Qur’an sayang. Pasti seru ngajinya

Salsa masih terdiam.
“Mama ingat pesan Almarhum Ayahmu sayang, Ayah berpesan kepada Mama untuk tidak bosan belajar mengaji setiap harinya. Mengaji adalah cara kita untuk dekat dengan Tuhan. Kalo bingung, mengajilah, maka kau akan tenang. Itu pesan Ayah Nak. Al-qur’an itu surat cinta dariNYA, setiap ayat yang kau baca buat Tuhan lebih sayang. Ayah sudah mendahului kita. Hanya kita berdua. Mama tidak bisa menjagamu 24 jam nak. Mama ingin kamu jadikan Al-Qur’an sebagai sahabat dekatmu. Semogaaa, saat Mama tidak bisa jadi Mama dan juga sekaligus Ayah yang baik buatmu, ada Al-Quran yang menemanimu.“
…….
“Sudah Mama, cukup Ma…., Salsa siap untuk mengaji tiap hari. Salsa kan sayang Mama.“

Keduanya saling bertatapan, Mama mengusap air mata yang menetes di pipi Salsa.

 

sumber gambar : https://aushuria.wordpress.com/tag/kartun-anak-sholeh/

 

LOMBAnulisANTH

Advertisements

11 thoughts on “Bujukan Maut

Comments are closed.