Writing Contest

Ke(tidak)seruan di Mall

Buat saya, jalan-jalan ke mall itu salah satu cara buat ngilangin stres. Selain nongkrong di toko buku yang namanya terkenal di seluruh penjuru Indonesia juga bisa dengan sekedar nongkrong di food court beli makanan dan minuman yang bisa bertahan lama, hehe..   Waktunya bisa kapan aja, yang penting  kalo mall-nya udah buka. 🙂

Nongkrong di salah satu mall seharian sih gak pernah, tapi… kalo  salah tiga mall bisa saja, kalo ada waktu dan sesuatu yang menjadikan hukum kunjungannya dari sunah berubah menjadi wajib :). Alesannya bisa macem2, pengen beli barang A di mall  Jakarta A, tapi nontonnya di mall B ajah, trus nongkrongnya maw di mall C, tuuuuh… jadi bisa ngunjungin lebih dari satu mall kan seharian, hihi. Semoga saya tak sendirian punya kebiasaan buruk yang rada2 wasting time kayak gitu :).

Terkadang ada beberapa hal yang bikin kita bisa betah berlama-lama di sebuah mall atau malah ogah berlama-lama, terkadang bisa saja hanya masalah sederhana tapi bisa membuat kita enggan untuk merekomendasikan mall nya. pernah ngerasa gitu bukan?. Kalo buat saya ada beberapa hal yang membuat ketidakseruan/ketidakbetah-an untuk lama di sebuah mall.

Kriteria pertama adalah musholla-nya, fasilitas beribadah di mall tersebut. Meski miris pada letak musholla yang kebanyakan dibangun di basement, atau terkadang dekat area parkir, sudah bersyukur mall-nya menyediakan musholla. Yang bikin tambah miris adalah suasana di musholla yang (maaf) pengap dan bau apek, atau bau campuran keringat dan sepatu basah. Akibatnya, ibadahnya tidak khusyuk.

Kriteria kedua, letak tempat wudhu yang gabung antara pria dan wanita. Itu mall-nya dapat nilai minus buat saya.

Kriteria ketiga, letak eskalator yang tidak membawa kenyamanan pada pengunjung. Letak eskalator yang ideal  menurut saya adalah yang melancarkan laju jalan pengunjung dimana tidak perlu menghabiskan satu putaran untuk sampai dari satu eskalator untuk lanjut ke eskalator selanjutnya

Kayaknya masih banyak kriteria yang mengurangi keseruan di mall, 3 kriteria di atas jadi kriteria utama buat saya biar bisa betah nongkrong di mall 🙂

“Tulisan ini diikutsertakan dalam My 1# GiveAway Rodamemn”

Advertisements

6 thoughts on “Ke(tidak)seruan di Mall

  1. bener banget Makkkk Desi….
    Rata2 musola di mall itu dibangun di basement,,,, kalau nggak ya gitu deh, nyempil n suempit bingit….! Semoga jadi bahan evaluasi bagi mereka yah….

Comments are closed.