Percik Hati

Aq ingin mencium tanganmu bunda

Assalamualaikum,

Apa kabarmu bundaq?
Sehat slalukah?
Engkau, slalu menjawab, ” iya..alhamdulillah sehat,”
Kami disini sehat semuanya, tidak usah difikirin.

Lalu kemudian,,,, menanyakan kabarq..,
Lebih banyak dari apa yg aku tanyakan tentangnya?selalu…selalu begitu

Kamu sehat kan nak?
Dah makan anakku? Jangan lupa makan ya..ntar sakit lagi..
Klo dah sakit, gak ada gunanya kita hidup, jadi gak bisa ngelakuin apa2 kan..
Walopun sibuk kuliah,jgn mpe lupa makan
Ntar klo sakit sama aja boong kan, gak ada gunanya…
selalu begitu…
Gimana kuliahnya nak, lancar?
Ada masalah?

Hmmm, semuanya mengalir begitu saja dari mulutq
Aq selalu crita dari A sampai Z,
Beliau slalu setia menjadi pendengar yg baik,
Selalu..

Ohh, betapa bahagianya memiliki bunda sepertimu,
Alhamdulillah rabbi..

Bundaq,
Maafkan jika anakmu ini terkadang lupa menanyakan kabarmu,
Yang selalu dengan alasan klise,

“Maaf bunda, gi banyak tugas,”
“Maaf bunda, gi ngejar deadline”
“Maaf bunda, lupa bales smsnya”
Maaf bunda, ntar aq telpon balik ya..”

Padahal, terkadang tuk mendengar keluhanq saja,
Itu saja..
Beliau sudah merasa senang,
Beliau sudah merasa tenang,
Beliau sudah mendengar suara anaknya, yang menandakan bahwa anaknya masih baik2 saja..
Itu saja, yang ia inginkan..

Bundaq…
Maafkan diri ini, yg terkadang lupa menanyakan kabarmu
Maafkan diri ini yg selalu memiliki alasan sibuk, saat engkau sejenak ingin tau keadaanq
Maafkan diri ini yg terkadang mematikan hp karena sejenak tak ingin diganggu,
Padahal engkau sudah sangat khawatir dan sibuk menanyakan kabarku pada teman2 dekatq

Maafkan diri ini bundaq,
Maafkan diri ini yg terkadang lupa akan amanah yg engkau percayakan padaq
Maafkan aq bunda..
Maafkan atas semua kekuranganku,

Bunda..
Hanya satu yg kuinginkan saat ini,…
Satu saja,,,

“ Aq ingin mencium tanganmu bundaq..”

Rabbq, Sayangi bundaq selalu dengan ArRohman dan ArRohimMu
Amiin…

Advertisements